Monthly Archives: January 2011

SORE (hari)

Sangat mencintai untuk bersepeda pada pukul 4 hingga adzan Maghrib.

Bertatap muka dengan orang orang, menghirup aroma aneka jajanan yang baru saja matang, menikmati mandi matahari yang tidak menyengat, tawa anak anak, hingga akhirnya matahari pamit pulang.

Karena saya akhir akhir ini muak dengan wajah datar bersinar yang memunculkan aneka kalimat orang orang yang saya kenal AKA komputer.

Dan memutuskan keluar rumah adalah langkah yang tepat.

Dalam percakapan random saya tadi di bengkel bertemu dengan mantan pemain sepak bola (timnas) yang bercerita tentang sepedanya hingga kemudian berbagi perasaan tentang perang batin yang dialaminya ketika sang anak laki lakinya tidak mendapat restu beliau untuk menjadi pemain sepak bola profesional seperti ayahnya.

Sang ayah mendidiknya jadi pemain sepak bola sejak kecil, namun ketika ibarat sang burung keci hendak mengepak sayapnya, Ia tidak mendapat restu sang induk. Sang anak tentu saja berontak dan merasa diperlakukan tidak adil.

Jika memang tidak diizinkan untuk menjadi pemain bola, mengapa sang ayah melatihnya untuk menjadi itu sejak kecil?

Ironis memang, atlit sepak bola melarang anaknya untuk menjadi seperti dirinya.

Sang atlit ini tentu saja menerima kecaman dari berbagai lapisan sosialnya. Namun Ia hanya ingin anaknya sekolah dengan layak dan memiliki karir yang pasti serta tabungan dimasa tuanya kelak.

Saya mendengar cerita ini sedikit terharu, walau setting lokasinya adalah bengkel sepeda kecil pinggir jalan yang dilalui banyak kendaraan saya tetap merasa terenyuh mendengar curahan hati sang bapak. Bagaimana hari hari penuh sindir dan argumen sang anak Ia telan semua sebagai konsekuensi keputusannya hingga kini sang anak sudah sukses bekerja disebuah perusahaan otomotif ternama.

Sang anak mulai menerima jalan hidup yang diberikan sang ayah untuknya.

Dengan senyum dan logat Surabaya yang sangat kental, terdengar sesekali nada pilu yang tidak Ia coba sembunyikan, namun terkadang juga berapi api menceritakan betapa dahsyatnya perlakuan dari teman teman dekatnya sesama atlit. Yang sepertinya mengecap Ia sebagai ayah yang tidak adil untuk anaknya sendiri. Seperti matahari yang enggan membiarkan bulan untuk memantulkan cahayanya.

Sungguh sebuah percakapan random penuh maknya yang saya alami disore hari ini.

Membuat saya semakin cinta sore yang cerah seperti saat ini. Membuat saya ingin melaju lagi. Membuat saya ingin mensyukuri. Dan ingin menemui beliau dan orang orang seperti dirinya lagi.

: )

Ru2

Kemaren malem saya dateng ke Galeri Nasional, acaranya RuRu (Ruang Rupa). Disana saya melihat pameran seni. Saya emang bukan orang yg ngerti ngerti amat soal seni. Seni rupa, film, dan sebagainya.. Saya hanya dalam taraf menikmati saja, belum sampai mencerna.

Memang saya mungkin nggak nangkep apa yang ditujukan si artis dalam karya yang Ia buat, tapi ketika saya lihat bahwa lukisan atau foto yang dipamerkan itu bisa membuat saya tersenyum atau mau sedikit berlama lama memandanginya, menurut saya objek itu sebagai karya seni sudah cukup sukses.

Saya nggak mau cepet cepet bilang “Ah nggak ngerti gw! Cabut yuk!” Karena saya menghindari berpikir dengan pola tertutup seperti itu, tapi saya juga nggak memaksakan diri untuk ngerti. Santai dan nikmati.

Dan ketika ditanya “Lo ngerti nggak maksudnya?” Saya akan jawab jujur kalo saya nggak ngerti semua. Tapi saya menikmatinya.

Dan pameran di Galeri Nasional oleh RuRu tadi malam adalah sebuah pameran yang menghibur buat saya. Banyak yang lucu dan kreatif. Katakanlah saya ini orang awam, nggak suka yang ribet ribet mesti mikir dalam dalam. Karya seni buat saya itu kayak cinta pandangan pertama. Kalo dari awal udah nggak sreg yaudah nggak usah dipikirin, cari aja yang sreg trus nikmatin. Seni adalah sesederhana itu menurut saya. Karya yang hebat adalah karya simple penuh makna dan dapat dipahami oleh masyarakat luas. Karya hebat kalo pesennya nggak nyampe karena terlalu susah dipahami juga jadinya mubazir. Kecuali emang si artis bikinnya buat dia sendiri. Tapi kalo emang bikin buat diri sendiri ngapain repot repot ngadain pameran? hehehe

Ya begitulah pokoknya kesan kesan saya di pameran tadi malam. Menghibur untuk saya yang awam ini.

🙂

 

 

there you go..

Banyak orang mengira bahwa hidup adalah untuk hari ini saja. Maka mereka melakukan hal hal yang tanpa mereka sadari bisa membawa mereka ke arah yang nggak bagus.

Mereka menjalani hari dengan meraba bagai orang buta, sementara di hati mereka, mereka tau kalo apa yang dilakukan itu bisa berakibat buruk di esok hari. Tapi pembenaran yang dilakukan adalah dengan berpikir bahwa “Hiduplah untuk hari ini”

Padahal mereka nggak tau maksudnya apa.

Emang bener kalo hidup itu nggak usah dipikir panjang, sering yang ada malah jadi puyeng sendiri mikirin target yang kayaknya jauh banget dari realita. Sebagian ada yang berpikir bahwa target yang mustahil adalah sebuah motivasi dalam menjalani hidup.

Menurut saya itu ambisius.

Sebenernya lebih enak nggak sih kalo kita menjalani hidup dengan perencanaan pendek? Kalo menurut saya sih iya, kira kira untuk beberapa bulan kedepan deh. Jadi nggak usah mikirin sampe 2 tahun kedepan gw mesti jadi astronot, menang Sea Games, kepilih jadi presiden, atau apalah. Paling nggak kalo yang deket kan lebih bisa kebayang tuh. Jadi ngerencanainnya juga enak.

Gaya hidup.

Bukannya saya mau ngurusin hidup orang, tapi banyak dari temen temen saya yang emang hobinya kurang sehat. Nggak usah saya jelasin deh kurang sehatnya gimana, ntar kalo mereka baca terus ngerasa kesindir kan repot. Walau sebenernya saya juga nggak peduli peduli amat hehehe

Badan emang masih muda, capek jarang berasa. Tapi tabungan jasmani itu mahal harganya, jangan sampe ntar tua malah ngerepotin keluarga. Itu juga kalo hidupnya bisa sampe tua, kalo mati muda gimana? Repot. Bukannya pengen ngajarin supaya hidup lebih sehat itu bagus (walaupun iya) tapi coba disayangin itu badan, nggak lama lagi juga mungkin udah berasa dampaknya.

Apa saya sehat?

Alhamdulillah begini begini saya termasuk jarang sakit, kalaupun iya itu biasanya karena stamina yang emang terkuras luar biasa. Kalo kayak bersin bersin sih itu nggak saya anggep sakit, karena 20 menit kemudian juga ilang. Paling yang saya rasa kurang dari tubuh saya adalah asupan sayur yang masih jarang jarang. Semoga hal ini bisa saya perbaiki sesegera mungkin. Dan saya juga ngerasa bersyukur bisa tidur dibawah jam 12 malam. Banyak temen saya yang baru bisa tidur jam setengah 3 pagi atau bahkan jam 4. Kasian ngeliatnya. Padahal siklus tidur yang bener itu penting sekali. Kadang gara gara hal ini saya sering diledekin sama temen temen, katanya rocker kok ngantukan. Hahaha nggak papa deh daripada susah tidur, malah jadi penyakit.

Harapan..

Semoga kita semua bisa jadi semakin sehat, semakin sadar, dan semakin jujur pada diri sendiri.

YEAH!