FOLBEK

Sering kali saya ketika sedang ber Twitter ria menerima pesan/mention dari teman teman saya. Biasanya ini datang dari teman yang baru saja mem follow saya. Mereka rata rata punya pesan yang sama, yaitu…

“Follow back gue dong..”

Dan saya juga selalu punya balasan yang sama, yaitu..

“………….”

Alias nggak saya gubris.

Kenapa?

Jadi gini.. Apa alasannya untuk saya supaya mem follow back orang tersebut?

Apakah :

  1. Orang tersebut punya kehidupan yang berisikan update menarik
  2. Orang tersebut idola saya
  3. Saya pribadi emang ingin kenal lebih dekat sama orang itu

Kalo tidak ada salah satu dari 3 pilihan diatas yang memenuhi syarat saya untuk mem ‘follow’ orang tersebut, maka saya nggak akan.ย Ini bukan perkara sombong atau apa, tapi seringkali terjadi salah kaprah akan hal ini. Mem follow orang di Twitter itu nggak sama dengan menjadi teman di Facebook atau MySpace atau apalah.. Mem follow orang disini berarti bisa dipastikan kita akan menerima update update kehidupan pribadi dari orang tersebut. Terus kalo saya nggak akrab banget sama orang itu lalu tiba tiba ada update di timeline saya berisikan tentang dia lagi berantem sama supir angkot misalnya, kan males juga..

Beda hal nya kalo saya follow orang yang memang saya kenal dekat, misalkan dia berantem sama supir angkot bisa saya bantuin. Entah bantuinnya ngapain itu urusan nanti,tapi yang pasti kan nyambung tuh secara emosional. Atau saya mengidolakan seseorang misalnya, kaya kemaren saya mem follow vokalisnya Wolfmother. Tentu saya senang melihat update update nya dia yang berisikan tentang kehidupan pribadinya. Sama hal nya kaya kalo anda nonton infotainment aja gitu, cuma bedanya ini yang saya tungguin si Andrew Stockdale, bukan Nia Daniati.

Semoga bisa ditangkep pesannya. Oiya dan satu lagi untuk orang orang yang mem follow saya lalu mengeluh tentang tweet saya yang terkadang kurang manusiawi topiknya. Tinggal di unfollow saja kalo emang nggak sreg, karena saya nggak akan merubah cara saya atas permintaan anda. Kalo emang nggak suka lebih baik anda yang pergi.

Intinya Twitter bukanlah ruang publik seperti forum forum internet. Twitter ย adalah kamar pribadi untuk tiap tiap orang memberitakan tentang hal hal pribadi di ruangnya sendiri. Jadi silahkan tulis update sesuka kalian karena ini adalah kebebasan! Tentu saja kebebasan yang bertanggung jawab tanpa menyakiti orang lain.

Gitu kawan kawan, sekian wacana saya tentang Twitter.

Advertisements

25 thoughts on “FOLBEK

    1. igamassardi Post author

      Mention jelas akan gw tanggepin selama itu perlu ditanggepin. Apalagi kalo maksudnya positif,dengan senang hati akan gue reply. Karena ini sifatnya sangat berbeda dengan “follow”.

      Reply
  1. Jessica

    setuju 100%. ini baru dengan teman sendiri loh. waktu itu saya pernah dimention sama orang yang sama sekali nggak saya kenal : “follback gue dong” dan saya reply aja “gw ga kenal lo, kalo lo follow gw cuma karena mau difollback, ga usah follow2 gw”.
    saya bisa langsung keki kalo ada orang yang ngmg follback begitu haha. belakangan saya udah unfollow teman2 yg saya anggap spammer dan rasanya lebih lega.

    Reply
  2. Ibi

    nah ini dia gue setuju, terkadang orang minta di Folbek hanya untuk menambah followers, sehingga kadang terjadi ‘pemaksaan’ yang bikin orangnya engga enak. padahal engga perlu juga minta di Folbek, terserah yang di-follow, mau mem-folbek apa engga? hehe ๐Ÿ˜€

    Reply
  3. tami_imat

    setuju mas Iga. saya pun berencana menulis ini di blog. tapi, nampaknya saya satu pikiran dengan mas Iga..saya copas aja yah..tapi, tetep tidak menghilangkan sumber. soalnya sama persis pendapatnya..hahahaha. baca :lagi males nulis ๐Ÿ˜€

    Reply
  4. juwita

    tulisan ini semakin menguatkan saya kalo lebih asik jadi diri sendiri…selama ini saya susah untuk seperti itu, entah kenapa.

    Reply
  5. anonymous

    This post is daaaamn true! Btw ada saran ga cara menolak yg baik kalo yg minta followback itu temen lo sendiri? Abis dia spamming bgt menurut gue.. Padahal kan sbnrnya gue ga ada masalah sm dia, tp mungkin di sisinya dia kalo gue ga follow back kesannya gue gimana2 gitu. Helppp!

    Reply
  6. presyl

    emang sepertinya temen2 gw mesti baca ini tulisan. ahaha.
    agak aneh rasanya orang-yang-udah-lama-banget-ga-ngobrol-sama-lo trus “terpaksa” baca-baca update-an dia di timeline.

    ada temennya temen *bukan temen langsung* saya yang lebih aneh lagi.
    waktu dia lagi liat saya buka twitter di kantor,

    dia : eh, follow gw dong, ntar gw folbek
    saya : ………..

    aneh ga sih?
    *langsung bersihin following*

    Reply
    1. igamassardi Post author

      hehe,gw selalu meredam following agar nggak lebih dari 30. Sekarang 18, gw nggak suka dibombardir informasi nggak penting soal kehidupan pribadi orang yg gw rasa hidupnya nggak menarik. Terlebih jika orang itu nggak informatif. Atau yang paling simplenya gw nggak kenal deket sama orang itu. Sudah sewajarnya kita punya reaksi sosial yang wajar, toleransi sebaiknya nggak berdasarkan basa basi.

      Reply
      1. presyl

        ternyata selain twitter ada juga lho yang berlaku folbek di tumblr.
        lebih annoying lagi karena tumblr dashboard-nya ga seluas timeline di home twitter.

        kalau twitter risih banget sama RT abuser, di tumblr males banget liat reblog-abuser *kebanyakan reblog postingan orang*

        untuk tumblr bener2 saya batasi buat following, kalau di twitter lagi mencoba.

        ayo iga buat tumblr juga dong. hehe

        *tetep masih bersihin following*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s