Monthly Archives: May 2010

Memory Man

Biasanya dulu waktu kecil kalo saya bosen siang siang, langsung ambil sepeda dan mencoba peruntungan dengan dateng kerumah temen temen yang sekiranya udah pulang sekolah atau emang dirumah nya nggak mengenal budaya tidur siang. Karena waktu itu saya masih kecil jadi sah sah aja manggil yang punya rumah dengan meneriakkan namanya. Kalo sekarang masih ada orang yang manggil saya pake “Igaaa..! Igaaa.!!” rasanya pengen saya timpuk pake gembok.

Jadi perjalanan siang hari bak musafir ini tidak selalu berakhir indah, kadang juga menjadi akhir yang tragis karena harus pulang kerumah dengan hati hampa dan perasaan yang nggak seru. Entah si Paul yang mesti tidur siang atau si Kevin yang lagi disimpen Nintendo nya gara gara nilai ulangan nya jelek. Beruntung saya walaupun nilai jelek nggak pernah disimpen Nintendonya. Mungkin ibu saya mikirnya sama aja, ni anak bloon bukan gara gara maen Nintendo tapi emang udah dari sananya. Paling dapet omelan dikit kalo dapet nilai ulangan jelek. Abis kelar dimarahin pura pura tidur aja, trus sore sore mandi tanpa disuruh, abis itu nonton Satria Baja Hitam sambil makan. Selain SBH ada juga Tiny Toon, kalo saya dengerin lagu pembuka nya Tiny Toon aja dulu rasanya seneng bener. Kaya ada atmosfir menyenangkan gitu dengernya, sore sore baru mandi dan bedakan trus denger lagu itu. Seger! Lebih seger daripada Cut Tary!

Saya dari SD juga udah seneng dengerin musik, dulu saya sempet suka banget sama lagu pembukanya Power Rangers. Keren! Gitar nya ROCK banget!  Saya jadi pengen berantem kalo abis dengerin lagu itu rasanya bener bener pengen jadi superhero! Mungkin sama rasanya kaya di film Kick Ass (yang kurang seru) itu. Selain Power Rangers, saya juga suka sama lagu lagu yang ada di game. Salah satu yang saya inget itu game Super Nintendo judulnya Yu Yu Hakuso, itu ada lagu yang saya suka sampe saya rekam pake kaset trus saya ulang ulang. Rasanya jadi semangat gimana gitu. (semangat gimana gitu berbeda dengan semangat belajar atau semangat mandi, ini adalah dua semangat yang jarang saya dapetin. Sampe sekarang..)

Sore hari adalah waktu yang paling tepat juga untuk anak anak kecil ketemu, kopi darat, silaturahmi, dan kongkow bareng geng nya di lapangan deket rumah. Biasanya maen bola, tapi kalo lagi Thomas – Uber biasanya langsung latah pada maen badminton. Main badminton juga bukan perkara sederhana, sering juga olahraga mulia ini berujung tragedi. Mata temen saya pernah bonyok kesambit raket. Entah siapa yang bego (namanya juga anak kecil) tapi sampe sekarang juga saya heran kenapa tu raket bisa nyampe ke mata. Entah yang nyambit emang punya dendam pribadi atau mungkin muka yang kesambit mirip Kok. Ini masih menjadi misteri sampai hari ini..

Musik juga tidak lepas dari masa kanak kanak saya, dulu inget banget saya pertama kali liat video klip Base Jam di TV kayanya mereka kok keren banget dengan baju gombrong dan rambut belah tengah. Bisa nge band dan bisa maen drum. Saya beli terus album nya Base Jam dulu, karena menurut saya saat itu mereka keren. “Bisa main band” kalo bahasa saya dulu. Dan Alhamdulillah sekarang saya bisa maen gitar walaupun nggak jago jago amat. Paling tidak bisa menghibur hati dikala sepi menghampiri dan ketika gundah yang menemani.. Ketek kuda nil.

Saya waktu SMP itu udah mulai dengerin musik musik dari Matchbox 20, The OffSpring, Nirvana, 3 Doors Down, dst.. Sering sering saya ngulik lagu lagu mereka berbekal kemampuan maen gitar seadanya. Saya minta ajarin sama temen saya kord kord gitar supaya saya bisa mainin lagu itu. Inget banget dulu pas awal awal belajar saya sering di cemooh nggak becus main gitar, nggak cocok main gitar, dll.. Tapi ada dua orang temen saya yang selalu mau ngajarin saya dan ngasih semangat yaitu Handri dan Didit. Terimakasih ya kawan kawan! Nanti kapan gitu saya traktir kalian kacang Ginza satu dus, Oke?

Sering juga saya keabisan uang jajan akibat terlalu boros jajan di kantin pas istirahat pertama. Belagak gila tapi pas pulang duit di kantong tinggal seribu perak. Nah kalo udah begini saya biasanya datengin temen saya, dia ini seorang preman yang sering malak malakin anak SMP. Kebetulan entah gimana saya bisa akrab sama dia, inisial nya L. Sampe sekarang dia masih gentayangan di seputar komplek Galaksi tempat saya tinggal. Cuman sekarang dia udah tobat dan buka usaha DVD bajakan (tobat jadi pemalak malah jadi pembajak). Nah iya dulu saya sering ngamen sama dia dan satu orang temen nya dia lagi. Ngamen kerumah rumah di komplek galaksi nyanyiin lagu lagu nya Matchbox 20. Karena si L nggak ngerti lagunya jadi dia tepuk tangan aja sambil “Missiiiiii buuu…!!” Dan pernah suatu hari di sebuah rumah yang saya datengin buat ngamen ternyata itu adalah rumah temen sekelas saya dan dia anak murid perempuan yang cukup cantik. Tengsin bukan main. Tanpa ba bi bu saya dan L lari (saat itu si L ngira itu rumah polisi/tantrib). Dan kami ketawa sampe sakit perut setelah itu.

What a memory! 😀

Emang nggak pernah punya beban apa apa saat itu. Semua serba menyenangkan. Saya nggak akan berandai andai untuk bisa kembali ke masa itu, semua ini jadi kenangan saja buat saya. Kenangan yang membuat saya seperti sekarang. Saya belajar banyak dari apa yang udah saya lewatin. Dari ngamen sampe rame rame digaplokin satpam komplek (yang ini buat episode lain ya hehe) semua pernah saya lewatin. SMP itu masa masa saya yang paling liar, nggak pernah saya ngelewatin satu minggu tanpa di panggil ke ruang guru. Dan terakhir adalah ketika saya EBTA (sekarang UAN) saya dan satu orang teman saya adalah dua orang kandidat yang dinyatakan nggak akan lulus dari satu sekolah. Kepala sekolah saya sampe nangis waktu itu. Dan saya? Tetep cengengesan dan maen skateboard sepulang sekolah. Jangan bayangin saya maen skateboard disini adalah bisa melakukan trik trik lihai ala profesional, sungguh ini jauh lebih buruk dari yang kalian bayangkan. Namun akhirnya saya bisa membuktikan sama kepala sekolah saya bahwa saya bisa lulus. Walaupun sampe sekarang juga saya heran kenapa bisa lulus.

Pokonya intinya nih ya. Bersenang senang sajalah! Mau sekarang umur berapa kek, lagi pusing mikirin kerjaan kek, apalah itu! Udah maen aja, hidup serius itu nggak akan menyenangkan! Karena hidup bukan serius, tapi fokus.

*sok ngajarin

Udah ah saya mau makan nasi bebek dulu. Deket rumah saya ada yang enak banget, namanya Bebek Ella. Kenapa namanya Ella?

Mungkin yang punya seneng sama Rihanna.

"Mau kemana Ri?" "Mau ke Bebek Ella..Ella..Ee..Eeee..hihihi..Yuuuk.."

E V H

“You’ve gotta decide, are you making music for people or are you making it for yourself? Anyone who says that they’re not making music for people can kiss my ass! I dunno, maybe they just sit home in their closets and make music. Why bother making records and try to sell them, if you’re simply trying to make music to yourself?”

“These guys who claim, I’m an artist and I don’t care if I make records or not… well, why even bother making them? I want to sell records; I want people to enjoying what I’m doing as much as I do. And if that means I’m selling out, then I’m selling out.”

– Edward Van Halen, Guitarist magazine interview


Nabrak!

Emang susah nih yang namanya tabrakan jadwal. Kayanya emang yang namanya tabrakan itu nggak ada yang enak. Tabrakan warna baju (LOL), tabrakan mobil, tabrakan motor. Intinya yang namanya nabrak itu selalu nggak enak. Kecuali satu.. Tabrakan body sama Farah Queen.

Beberapa hari ini saya dipenuhi tabrakan jadwal pekerjaan. Padahal kadang pengen juga ini itu tapi jadi nggak bisa. Nggak nyesel sih, bersyukur malah. Karena semakin banyak pekerjaan berarti semakin banyak pemasukan. AMIN! hehehe

Nah masalahnya saya punya dua pekerjaan yang kadang mau tak mau jadwalnya mesti bebarengan. Otomatis diantara pilihan dilematis ini saya mesti memilih yang terbaik. Tentu saja nggak semua pilihan ini saya putuskan dengan hati senang, ada aja yang namanya rasa nggak enak. Cuma untungnya saya dikelilingi dengan orang orang (Insya Allah) pengertian. Jadi mereka (kayaknya) no hard feeling sama pilihan pilihan saya. Semoga aja bener begitu. hahaha

Saya selalu senang sama pekerjaan saya, karena pada dasarnya pekerjaan saya ini berawal dari panggilan hati jadi menjalankannya pun dengan sepenuh jiwa. Kadang emang capek, jenuh, males tapi masih dalam batas wajar sih. Namanya juga orang normal pasti ada aja perasaan begini. *Ngeles

*Ngacir

Tapi, karena pekerjaan saya juga banyak orang jadi mengenal saya. Ini salah satu contohnya..

“Mas, mas yang di majalah XXX itu ya?”
“Ohiya bener, udah baca ya?”
“Iya mas! wah bonsai sama kaktus nya bagus banget! gimana cara ngerawatnya?”
“Gampang mbak, sering2 dipake cebok aja.”

Lalu ada juga yang begini..

“Wah mas! saya kemaren liat mas di tabloid XXX!”
“Hehe iya mas, itu beneran saya. Gimana gimana?”
“Asik banget mas! Pose mas waktu meluk Syahrini kayaknya mesra banget yah mas?”
“Iya mas. Hehe.”

Yah inilah salah satu dari sekian banyak keuntungan yang saya dapat dari pekerjaan saya. Menyenangkan memang. Pekerjaan saya mungkin menjadi impian bagi beberapa orang. Maka dari itu saya tak pernah berhenti bersyukur. Kita kadang kalo lagi ada didalam sebuah posisi sering lupa untuk menyadari bahwa kita sebenernya udah ada dalam impian kita yang kita harapkan untuk menjadi nyata beberapa tahun lalu. Jadi bisa aja kita yang sekarang adalah kita yang kita impikan beberapa tahun lalu. Tak sadar sudah mencapai atau mungkin mendekati cita cita kita. Namun kenyataannya kita selalu merasa kurang. : )

Yah pokonya gitu deh..

Oiya buat yang penasaran tentang apa sebenernya pekerjaan saya, silahkan buka link dibawah ini..

http://www.youtube.com/watch?v=NrmPehlHK3w&feature=related

Karyakan!

Yang terpenting itu bukan apa yang kita serap dan pelajari, tapi apa yang kita keluarkan dari dalam diri. Nggak perlu pasang teori tinggi tinggi dan berdebat dengan cermat. Jangan cuma belajar, tapi berkarya. Jangan banyak omong, tapi banyak aksi!

Belajar untuk sesuatu jelas akan memperkaya diri kita. Tapi terlalu banyak belajar akan menghabiskan waktu dan membuat kita miskin akan karya.

Berbuatlah dengan kemampuan yang ada. Tak usah berkaca dengan kemampuan orang lain yang lebih tinggi. Tapi berkacalah dengan penuh kesadaran diri dan berbuat yang terbaik dari situ. Dengan itu kita bebas dari penjajahan persepsi tentang standarisasi kemampuan untuk menjadi yang terbaik.

Belajar dari yang lebih berpengalaman itu harus. Karena itu akan membuka wawasan. Namun jangan menjadi orang tersebut, sebelum kita menjadi korban atas kepicikan otak kita sendiri. Bahwa guru kita adalah orang yang terbaik. Bukan dia. Kita. Kita adalah yang terbaik. Guru hanyalah media dan batu loncatan.

Banyak orang mendewakan apa yang disebut ‘skill’. Tapi saking sibuknya dia memburu kemampuan, pada akhirnya dia tidak berkarya dan hanya jadi sampingan. Ketika seorang seniman tidak melahirkan sebuah karya dan hanya jadi seorang pekerja, maka akan selamanya dia tidak ada.

Membuat karya adalah sebuah monemtum.

Jimi Hendrix tidak akan menjadi Jimi Hendrix jika dia tidak melahirkan “Are You Experienced?”

Dia hanya akan menjadi seorang badut gila yang senang membakar gitar.

Karena sekali lagi. Seni adalah sebuah bentuk. Sebuah bentuk yang nyata. Bukan hanya pemikiran dan persepsi belaka.

Jangan jadi orang yang senang berpikir dan senang membahas. Senang berdebat namun tidak berbuat.

Lahirkan semua yang ada dalam imajinasi paling eksentrik yang pernah kita bayangkan.

Karena seni dan cinta lahir dari sana.

Lahirkan dari kesedihan dan marah yang paling tajam, karena seni dan kepedihan adalah teman.

Lahirkan dari rasa benci yang memilukan, karena anak tercantik dari seni adalah depresi.

Ukirlah semua rasa yang ada dalam kita menjadi sesuatu yang bisa diraba, didengar, dilihat, dihujat, dipuja, dihina, diingat. Tidak ada satupun manusia yang sama untuk mempersepsikan mana yang bagus dan mana yang tidak. Semua adalah berbeda. Tidak ada alasan untuk tidak berkarya dan tidak alasan untuk takut akan dihina. Karena kita semua adalah istimewa.