Telepon Cinta

Di tulisan sebelumnya saya menyebut tentang sandiwara audio di Trax FM bersama Mentari sang produser. Cerita dalam sandiwara tersebut adalah tentang cowok posesif yang selingkuh. Bener bener topik yang brengsek. Semua orang terpingkal gila gilaan. Termasuk saya, yang berperan menjadi si cowok posesif dan Mentari si menjadi si cewek melankolis penuh curiga.

Lalu barusan saja saya inget sebuah momen ketika saya SMA dulu. Tepatnya saat itu saya kelas 3. Jadi ceritanya begini.. Saya punya temen sekelas, namanya Maria (bukan nama sebenernya) (walaupun sebenernya nggak ngaruh juga kalo ini nama yang sebenernya atau bukan,karena anda kan nggak tahu juga siapa dia sebenernya..Ah sudahlah.)

Lanjut!

Jadi si Maria ini adalah mahkluk yang duduk tepat dibelakang meja saya. Anaknya baik, dia suka bagi bagi makanan kalo dipaksa. Dan nggak jarang juga sering menyelamatkan saya dengan memberikan lirikan maut guna memberikan kode jawaban ketika ujian mendadak dan saya belum sempat belajar (sebenernya saya emang nggak pernah menyempatkan diri untuk belajar juga sih..)

Berbulan saya melewatkan waktu bersama bersama Maria (sumpah ini bukan nama sebenernya). Dengan berbagai kelakuan zalim saya terhadapnya dia tetep sabar menghadapi saya dan terus men supply makanan makanan enak ketika istirahat. Namun… Ternyata eh ternyata..

Maria memiliki kejanggalan.

Saya tahu bahwa saat itu dia sudah punya pacar. Sering saya memergoki dia sedang asyik sms an, telfon telfonan, dan kirim kiriman MMS sambil kayang. Ya itu semua terlihat wajar buat saya. Hari demi hari pun berlalu. Saya sebagai anak SMA haus gosip tentu saja nanya nanya ke si Maria tentang si cowok ini. Sebut saja namanya Iskandar (sebenernya saya lupa namanya siapa, jadi kita sebut aja Iskandar). Si Iskandar ini katanya adalah anak kuliahan. Dan mereka sudah jalan pacaran hampir 6 bulan. Kalo saya liat dari gaya pacarannya sepertinya dua sejoli ini normal normal aja. Kadang seneng kadang berantem. Yaaah biasa aja lah. Semuanya terlihat normal, sampai kemudian saya bertanya sama si Maria..

“Mar, si Iskandar orangnya kaya gimana?”

Lalu Maria menjawab..

(dengan logat Shireen Sungsang, eh Sungkar)

“Yaa gitu deeeee..”

“Gitu deeee gimana?” tanya saya.

“Yaa gitu deeeee..”

“Yaelah elo. Ama gue aja rahasia rahasiaan” saya udah agak eneg.

“Yaa gitu deeee..”

Saya eneg beneran. Muntah.

Maria emang mengidap sindrom YGTD. Sebuah sindrom penyakit kebanyakan makan bubur sumsum.

Terlihat janggal memang, perjalanan cinta antara Maria dan Iskandar sepertinya normal normal saja. Namun mengapa ketika saya bertanya tentang ‘ketemu dimana’, ‘rumahnya dimana’, ‘kalo jalan kemana’ jawabannya selalu YGTD? Kecurigaan saya makin berlanjut. Layaknya wartawan Insert, saya mulai menelisik tentang sosok Iskandar.

Hari pun berlanjut, dan analisis saya makin menajam. Bukti bukti kuat mulai muncul ke permukaan. Dan akhirnya setelah pertanyaan demi pertanyaan saya lontarkan bertubi tubi kepada Maria akhirnya saya menemukan benang merah dan dapat menarik sebuah kesimpulan. Sebuah kesimpulan mengejutkan yang menohok akal dan pikiran umat manusia. Bahwa sebenarnya..

Selama mereka berpacaran lebih dari 6 bulan.

Maria dan Iskandar..

Belum pernah bertemu satu sama lain.

To be continued..

Immediately.

Ya, ternyata semua kecurigaan saya kini terbukti sudah. Kenyataannya adalah kisah cinta antara Maria dan Iskandar hanyalah fiktif. Mereka tidak pernah bertatap muka. Jadi sarana mereka memadu cinta hanya via telfon dan sms saja. Dan untuk MMS, ternyata yang dikirim adalah ucapan “goodnight darling” yang dirangkai lewat smiley smiley yang bisa kedap kedip. Sungguh saya terkejut bukan main. Mereka bisa mendeklarasikan bahwa mereka berpacaran cuma lewat telfon dan sms aja?? Sungguh gila. Bahkan buat orang seperti saya.. Ini sungguh kegilaan yang tidak masuk akal sehat (?)

Lalu dengan segenap iman yang tersisa, saya bertanya kepada Maria.

“Trus lo ketemu si Iskandar dimana?” tanya saya.

Dan kemudian logika saya kembali di hujam dengan jawaban yang terlontar dari bibir Maria.

“Umm.. gue ketemu dia di..” Maria nampak ragu.

“Dimana Mar?? Dimana!?” Saya mulai histeris.

“Umm..” Maria masih ragu.

“Umm..”

“Di..”

“MiRC”

Saya terpaku.

Dan terdiam seribu bahasa.

***

EPILOG


Cinta adalah zat yang terindah yang tercipta bagi manusia yang mencari.. KAMPRET!

Buat gue sih pacaran model begini nggak masuk akal! gila apa maen slonong boy aja nggak pale ketemu muka. Macem ntar tau tau jadian sama sodara sendiri kan nggak lucu (pengalaman temen sendiri, dan sumpah nggak enak banget rasanya).

Tapi semua itu balik lagi ke diri sendiri juga sih. Ya mau pacaran sama siapa juga boleh, yang penting seneng.Tapi ya mbok jangan gini gini amat toh, masa sampe ndak ketemu muka? Pokoknya untuk anda anda yang sekiranya mau memulai untuk menjalin hubungan, coba dipikir dan lakukan baik baik dan normal seperti umat manusia pada umumnya. Kecuali kalo emang kisah cintanya idealis yo wiss nggak papa. Mau pacaran 1 tahun pake topeng Sinchan misalnya. Boleh juga itu. Lucu juga kok.

***

Gue sampe sekarang belom ketemu si Maria lagi. Jadi nggak tahu gimana kabarnya dia dan si Iskandar sekarang. Apakah masih pacaran ato malah udah nikah?

Gue rasa kalo nikah ijab kabulnya bakal conference pake Yahoo Messenger.

-TAMAT-

Advertisements

16 thoughts on “Telepon Cinta

  1. Arindra Ragasti

    Ehm. Bacaan siang2 dikantor…
    Btw Ga…eh ngga jadi deh, nanti OOT. Itu loh, Echologue nya (gatel pengen cerita nih)…
    …ah nanti2 aja deh hehe.

    Gaga.

    Reply
    1. igamassardi Post author

      Wah jika diterawang dari nama kamu, sepertinya kamu suka JB (join bareng)..

      Enivei idenya brilian juga.. mungkin nanti kalo saya udah setenar Raffi Ahmad kawinan saya bakal video conference. biar jauh dari infotainment.

      Makasi ya Jebe!! 😀

      Reply
  2. nisya

    Banyakk kly gaa yg gtuu..temen2 gw jg bnyak yg ngalamin..
    Jgn sampee dehh sm gw..amiit amiitt bgt..
    Astagfirullahaladzim bgt deh gw..
    Malah tmen gw itu udh smpe ngrimin brg2 mahal buat kado ultah si cwo nya..sadisstisss bgt..

    Reply
  3. Fiera

    Wah baru baca skrg 😦
    Kak Iga, aku punya cerita cinta versi lain (nyata lho) yg mirip2 kisahnya Maria:

    Teman dekat ku mengaku sudah pacaran selama 3 tahun, sama anak kuliahan jg (aku & dia SMA). Aku sering penasaran dan bujuk dia buat kasih liat fotonya, atau sekali-sekali ikut dia waktu ketemuan. Dan jawabannya selalu sama kayak Maria: “Ya gitu deh..Liat nanti yaa..Cowok gue suka males kalo ada orang lain (??)”
    Saking penasarannya, aku juga mengulik-ngulik informasi ttg si cowok itu, tapi ngga ada satupun yg tahu. Akhirnya suatu saat brankas rahasia itu jebol jg sama ulah dia sendiri: Dia nunjukkin foto cowoknya ke tmn aku yg lain, ternyata itu adalah foto personil band indie yg cukup kita tau (sebelumnya band itu manggung dia acara cup sekolahku), dan itu bukan cowok dia….
    Dan yang lebih parah, kita semua tau kalo cowok dia yang sebenarnya itu ‘HANYALAH FIKTIF BELAKA’ alias cowok khayalan..

    Reply
  4. uyuy

    WHAHAHA banyak dialami temen-temenku nih kaya beginian.
    Aku pikir bakal ngebahas tentang cowok posesif yang selingkuh beneran hehe. *curcol 😀
    wahaa apa lagi post ini diluncurkan saat aku Anniversary yang ke 1 tahun hehehe. Tapi masih penasaran sama cerita cowok posesif yang selingkuh dari ka iga hahahah *pengalaman -,-

    Reply
  5. Laura

    Ahhhaaa . .
    Gue banget tuhh . .
    Gue dulu sering pacaran di dumay (dunia maya) . .
    Yaa cuma buat ngisi kekosongan aja . .
    Hahaha

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s